ASAL SIMBOL EMPAT PENGETUA

Origins Symbols Four Evangelists

ASAL SIMBOL EMPAT PENGETUA

Simbol keempat penginjil

Keempat penginjil, Matius, Markus, Lukas, dan Yohanes, diwakili dalam tradisi Kristian dengan simbol mereka. Simbol-simbol ini adalah makhluk hidup. Oleh itu, lelaki / malaikat merujuk kepada Injil, menurut Matius, singa kepada Markus, lembu / lembu / lembu kepada Lukas, dan akhirnya helang kepada Yohanes.

Simbol-simbol ini telah digunakan sejak awal agama Kristian. Asal penggunaan simbol-simbol ini dapat ditemukan dalam Perjanjian Lama, khususnya dalam penglihatan yang telah diterima oleh para nabi.

Simbol Matthew Mark Luke dan John.

Simbol penginjil berdasarkan teks dari Perjanjian Lama. Empat haiwan muncul dalam sejumlah penglihatan para nabi.

Makna empat simbol bagi penginjil

Penginjil Matthew

Injil pertama, yang ditulis oleh penulis Matius, dimulai dengan salasilah, pohon keluarga manusia Yesus Kristus. Kerana permulaan manusia ini, Matthew mendapat simbol manusia.

Penginjil Marcus

Injil kedua dalam Alkitab ditulis oleh Markus. Sejak awal injilnya Markus menulis tentang Yohanes Pembaptis dan tinggalnya di padang pasir dan kerana dia juga menyebutkan bahawa Yesus tinggal di padang pasir Markus diberi singa sebagai simbol. Pada zaman Yesus terdapat singa di padang pasir.

Lukas penginjil

Lukas diberi lembu sebagai simbol kerana dia berbicara tentang Zakharia yang pada awal Injil ketiga membuat pengorbanan di bait suci di Yerusalem.

Penginjil John

Injil keempat dan terakhir digambarkan dengan helang atau helang. Ini ada hubungannya dengan penerbangan filosofis tinggi yang dilakukan penginjil ini untuk menyampaikan mesejnya. Dari jauh (John menulis lebih lambat daripada penginjil lain), dia menggambarkan kehidupan dan pesan Yesus Kristus dengan mata tajam.

Empat haiwan dengan Daniel

Daniel tinggal di Babel pada masa Pengasingan. Daniel mendapat banyak penglihatan. Empat haiwan dijumpai di salah satu daripadanya. Keempat-empat haiwan ini tidak sepadan dengan empat simbol yang kemudian digunakan untuk penginjil.

Daniel mengangkat dan berkata, Saya mempunyai penglihatan pada waktu malam dan melihat, empat angin surga menggegarkan laut yang luas, dan empat binatang besar bangkit dari laut, yang satu berbeza dari yang lain. Yang pertama kelihatan seperti singa, dan ia mempunyai sayap helang. [..] Dan lihatlah, binatang lain, yang kedua, menyerupai seekor beruang; ia berdiri di satu sisi, dan tiga tulang rusuk berada di mulutnya di antara giginya, dan mereka berbicara kepadanya seperti ini: bangun, makan banyak daging.

Kemudian saya melihat, dan melihat binatang lain, seperti panther; ia mempunyai empat sayap burung di punggungnya dan empat kepalanya. Dan dia diberi kekuasaan. Kemudian saya melihat pada pemandangan malam dan melihat, a haiwan keempat , mengerikan, menakutkan dan kuat; ia mempunyai gigi besi yang besar: ia memakan dan menggiling, dan apa yang tersisa, memperlahankannya dengan kakinya; dan binatang ini berbeza dari semua binatang sebelumnya, dan ia mempunyai sepuluh tanduk (Daniel 7: 2-8).

Empat simbol dalam Yehezkiel

Nabi Yehezkiel hidup pada abad keenam SM . Dia menyampaikan pesannya kepada orang buangan di Babel. Mesejnya berbentuk tindakan dramatik, kata-kata tuhan, dan penglihatan. Ada empat haiwan dalam penglihatan panggilan Yehezkiel.

Dan saya melihat dan melihat, angin ribut datang dari utara, awan lebat dengan api yang berkilauan dan dikelilingi oleh kilauan; di dalamnya, di tengah api, kelihatan seperti logam berkilat. Dan di tengah-tengahnya adalah seperti empat makhluk, dan ini adalah penampilan mereka: mereka mempunyai bentuk seorang lelaki, masing-masing memiliki empat wajah, dan masing-masing dari empat sayap. […] Dan untuk wajah mereka, keempat-empat di sebelah kanan itu kelihatan seperti wajah a lelaki dan itu a singa; dengan keempat-empat di sebelah kiri a lembu; keempat-empat mereka juga mempunyai wajah seorang helang (Yehezkiel 1: 4-6 & 10).

Ada banyak spekulasi tentang makna empat binatang yang muncul dalam penglihatan Yehezkiel yang memanggil. Dalam seni Timur kuno dengan pengaruh dari Mesir dan Mesopotamia, antara lain, gambar makhluk bersayap empat dengan satu atau lebih wajah haiwan diketahui. Ini adalah apa yang disebut 'pembawa surgawi', makhluk yang membawa surga (Dijkstra, 1986).

Lembu itu melambangkan bumi, singa, api, helang, langit, dan manusia air. Mereka adalah buruj dari empat titik kardinal lembu, singa, Aquarius, dan yang keempat, helang (Ameisenowa, 1949). Beberapa bab lebih jauh dalam Yehezkiel, kita bertemu kembali empat haiwan.

Bagi roda, mereka dipanggil Swirls. Masing-masing mempunyai empat muka. Yang pertama adalah dari a kerub, dan yang kedua adalah dari a lelaki, yang ketiga adalah wajah a singa, yang keempat adalah dari helang (Yehezkiel 10:13)

Keempat simbol dalam Wahyu

Rasul Yohanes menerima beberapa penglihatan mengenai Patmos. Di salah satu wajah itu, dia melihat takhta yang paling tinggi, takhta Tuhan. Dia melihat empat haiwan di sekitar takhta.

Dan di tengah-tengah takhta dan di sekitar takhta ada empat binatang, penuh mata di depan dan di belakang. Dan binatang pertama seperti singa, dan binatang kedua itu seperti lembu, dan binatang ketiga adalah seperti lelaki , dan binatang keempat seperti terbang helang. Dan keempat makhluk itu masing-masing mempunyai enam sayap di depan mereka dan penuh dengan mata di sekeliling dan di dalamnya, dan mereka berehat siang dan malam (Wahyu 4: 6b-8a).

Terdapat empat haiwan di sekitar takhta. Keempat haiwan ini adalah singa, lembu, wajah manusia, dan helang. Kesemuanya adalah empat tanda Zodiak. Mereka membentuk bilangan kosmos. Dalam keempat haiwan ini, anda dapat mengenali empat haiwan itu dari penglihatan Yehezkiel.

Empat simbol dalam agama Yahudi

Ada pepatah dari rabbi Berekhja dan kelinci Bun yang mengatakan: yang paling kuat di antara burung adalah helang, yang paling kuat di antara binatang yang jinak adalah lembu, yang paling kuat dari binatang liar adalah singa, dan yang paling kuat dari semua adalah lelaki. Seorang Midrash berkata: 'Manusia dimuliakan di antara makhluk, helang di antara burung, lembu di antara binatang yang jinak, singa di antara binatang liar; semuanya telah mendapat penguasaan, namun mereka berada di bawah troli kemenangan Eternal (Midrash Shemoth R.23) (Nieuwenhuis, 2004).

Tafsiran Kristian awal

Haiwan ini mempunyai makna yang berbeza dalam tradisi Kristian kemudian. Mereka telah menjadi simbol keempat penginjil. Kami mula-mula menemui tafsiran ini dalam Irenaeus van Lyon (sekitar 150 M), walaupun dalam bentuk yang sedikit berbeza daripada tradisi gerejawi yang kemudian (Matius - malaikat, Mark - helang, Lukas - lembu dan John - singa).

Kemudian, Augustine of Hippo juga menerangkan empat simbol untuk keempat penginjil, tetapi dalam susunan yang sedikit berbeza (Matius - singa, Mark - malaikat, Lukas - lembu, dan John - helang). Di Pseudo-Athanasius dan Saint Jerome, kita dapati penyebaran simbol di kalangan penginjil ketika mereka akhirnya dikenali dalam tradisi Kristian (Matius - manusia / malaikat, Mark - singa, Lukas - lembu dan John - elang).

Kandungan